Silaturrahim relawan KISPA dengan mahasiwa Minang di Mesir

11 August 2010 at 4:06 pm | Posted in MASISIR NEWS, ORGANISASI, UKHUWAH, Uncategorized | Leave a comment
Tags: , , ,

Sambil mengisi waktu keluarnya izin masuk Gaza oleh state security dari pemerintah Mesir, pada hari Senin, 9 Agustus 2010, tepatnya ba’da Maghrib waktu Kairo, Relawan KISPA (Komite Indonesia untuk Solidaritas Palestina) berkunjung dan bersilaturrahim dengan mahasiswa Minangkabau di kantor KMM (Kesepakatan Mahasiswa Minangkabau), Block 502 Complex Emarat 1st Settlement New Cairo Helwan, Mesir.

Ust. Ferry Nur menjelaskan pengalamannya di Mavi Marmara

Dalam kunjungan silaturrahim tersebut, Relawan KISPA yang terdiri dari Ust. Ferry Nur, Ust. Muhendri Muchtar, Andi Syaifuddin, Agus Daroesman yang didampingi Muhammad Syarif, Mahasiswa Indonesia di Mesir, disambut oleh Alnofiandri Dinar, Lc, yang merupakan putra X Koto Singkarak, Kabupaten Solok, Sumbar dan Afdhalul Syukri, Direktur Badan Pengelola Rumah Gadang KMM Mesir.

Setelah Shalat Maghrib berjama’ah, acara silaturrahim dibuka oleh ketua KMM Mesir periode 2010 – 2011, Alnofiandri Dinar, Lc,  kemudian dilanjutkan dengan serita dan penjelasan oleh ustadz. Ferry Nur perihal alasan mengapa mengikuti misi kemanusiaan armada Freedom Flotilla serta persiapan dan kegiatan yang dilakukan oleh KISPA selama berada di Turki dan juga dalam perjalanan menuju Gaza diatas kapal Mavi Marmara.

Perjalanan relawan KISPA dimulai dari pelabuhan di Istanbul kemudian Antalya menuju Gaza. Ustadz. Ferry Nur juga menjelaskan kejadian demi kejadian yang dialami selama berada diatas kapal Mavi Marmara, serta adanya sebuah ikatan ukhwah yang kuat diantara para relawan yang terdiri dari berbagai macam suku bangsa, negara dan agama. Namun di dalam kapal Mavi Marmara hanya ada satu komando, yaitu dari IHH sebagai penyelanggara Vivapalestina ke 4.

Ustadz. Ferry Nur juga menggambarkan betapa kejinya tentara Israel yang telah menjarah kapal Mavi Marmara, semua peralatan elektronik yang dibawa hilang diambil oleh Zionis Israel, namun Allah masih memberikan perlindungan serta menunjukkan betapa kuasanya Allah Swt, karena pada saat di dalam seorang sipir penjara memaggilnya dan menyerahkan kembali dana amanah dari rakyat Indonesia untuk rakyat Palestina.

Ust. Muhendri saat menjelaskan pengalamannya

Pada pembicaraan kedua ustadz. Muhendri Muchtar yang juga merupakan salah seorang relawan KISPA menjelaskan pengalaman yang dialaminya atas kekejian Zionis Israel selama berada di kapal Mavi Marmara dan juga pada saat mengalami interogasi yang dilakukan oleh tentara zionis Israel.

Ustadz. Muhendri juga menyampaikan beberapa pengalaman relawan KISPA lainnya yang juga mengalami pelecehan, ini sudah menunjukkan betapa sombongnya Zionis Israel, namun disisi lain mereka juga pengecut kalau melihat orang yang diinterogasi memiliki kepercayaan diri yang tinggi seperti yang dialami oleh Hardjito tambah Muhendri.

Sebelum acara berakhir, diadakan sesi tanya jawab, diantara peserta yang terdiri dari mahasiswa dan mahasiswi, terlihat begitu antusias mendengar penjelasan pengalaman relawan Freedom Flotilla.

Para mahasiswa sedang meminta tanda tangan Ust. Ferry Nur pada buku Mavi Marmara Menembus GazaPara mahasiswa sedang meminta tanda tangan Ust. Ferry Nur pada buku Mavi Marmara Menembus Gaza

Foto bersama KMM Mesir
Foto bersama KMM Mesir

Acara ditutup oleh ketua KMM Mesir dan dilanjutkan dengan ramah tamah serta pada kesempatan tersebut juga penulis buku Mavi Marmara Menembus Gaza, Ustadz. Ferry Nur membubuhkan tanda tangan pada buku yang diperoleh oleh para mahasiswa dan mahasiswi serta melakukan foto bersama sebagai kenang-kenangan. (KISPA/aa/fn)

Ranah Minang Mananti Kito

10 December 2009 at 5:15 pm | Posted in MOTIVASI | Leave a comment
Tags: , , ,

By: ‘Ala Gambe Property

Bismillahirrohmanirrohim,,,

Jo bismillah ambo mulai supayo barakaik langkah salanjuiknyo, bak kato junjuangan kito Muhammad SAW kullu amrin dzu balin la yubda-u bibasmalah fahuwa abtar“. Puji syukur untuak Tuhan kito nan satu dan ndak ado duonyo, panagak alam rayoko sahinggo kito bisa banauang di dalamnyo. Shalawaik sarato salam  untuak junjuangan kito anak ameh dari Abdullah bin Muthalib pamato hati Siti Aminah panyajuak qolbu dek Khadijah, palipua lara Sayyidah Aisyah (Radhiallahu ‘anhum), banyak basalawaik untuak baliau kambalinyo kapado kito juo, Allahumma sholli ‘ala Muhammad wa ‘ala alihi wa shohbihi ajma’in.

Sabalun malangkah jauah, nan ambo minta maaf lah dulu kapado dunsanak sadonyo, disusun jari nan sapuluah, batakuakkan kapalo nan ciek, kok ado nan ndak pado tampeknyo beko maaf tuluih dari ambo, ambo nan bukan cadiak pandai, alim bukan ulama tidak, pangalaman bintang-bintangan sakadar tau dek manyimak, sakalaik ambiak kasalendang pambaok anak turun mandi kain baturap batarawang, jo adaik ambo mangapalang, jo syara’ jauah sakali, ilimu bakurang-kurang, mako dek sabab karano itu, kok singkek arok kadiuleh, panjang bakarek lamah bataua salah basapo, innama ana basyarun mislukum.

Alah ampia sabulan kito salasai ujian term 1, lah lapeh pulo panek dek bagadang, tunggang tunggik dek maapa malawan kantuak dek udaro nan dingin sangaik(bara “dek” sa ons;-). Mudah-mudahan rancak hasilnyo, bisa jadikaba baiak ntuak rang gaek, batu loncatan wak kamuko, jo do’a wak saratokan.

Dunsanak, o…dunsanak dima wak kini ko?  Manga wak disiko? Apo nan bacari? Tolong tanyo diri awak baliak, katuak hati ketek tu baliak! Sakileh wak mancaliak kalakang, tapi ingek bukan untuak manangisi nasib malang nan manimpo namun untuak maambiak sapatiak ibrahnyo nak taratik langkah wak kamuko. Katiko wak barancana kamari sado jalan wak tampuah, kian kamari mancari biaya, masuakan proposal ka sado paluang nan nampak, ado juo kamungkinan masuak lai baphoto copy juo naskah tu, tahajuik tiok malam basaratoan jo do’a nan ndak hanti-hantinyo, lai takana? (a, alah se tu lu, beko tabik lo tangih dek e). Nah, kini wak baliak kamari liak, ciek lai tanyo ambo, lai babuek target tahun bara wak pulang? Iko pantiang ko, jan cek maniru falsafah aie se, falsafah urang falsafah wak nan difalsafahan urang awak, tadanga urang mangecek, “coba perhatikan air”, nan dimakasuik urang tu ndak cek mangaliaenyo se do, tapi lain pulo dunsanak, panjang lo kajie tu, wak tinggan se lah lu dih, nah baliak wak ka kaji tadi. Ingek ndak slogan di Rumah Gadang waktu manyaambuik MABA patangko, disinan tatulih “ANDA DATANG UNTUK KEMBALI”, a… ikonyo dunsanak. Wak ndak slamonyo disiko do, banyak nan mananti, manunggu panuah harok, disinan Ayah nan indak kamanuntuik balasan payah manggadangkan, yang ndak tau siang jo malam, hujan badai untuak mahiduik-i awak, Mandeh nan indak kamanagiah hutang mangasuah awak sajak ketek sajak dirahim, sampai satitiak aia susu, batanggang mato malalokkan. Anak nan kadipangku isuak, kaponakan nan kadibimbiang nantik.

Ndak itu sajo do, masyarakaik nan mananti awak, maharok awak nan kamambimbiang mereka mamanuahi sarugo firdaus-Nyo.

Banyak nan ka wak benahi di kampuang du, dunsanak  nan di Pasaman lai rela  hati tu manarimo fakta kalo gereja nan paliang banyak di Sumbar tu adolah di Pasaman. Nan di Padangpanjang barasihan baliak namo serambi mekah yang dulu identik dengan anak gadihnyo kama pai mamakai baju kuruang, dan kini dinodai dek urang-urang nan basirancak mamakai baju nan serba ketat. Baitu juo nan di Padang, Payokumbuah, Agam dan sekitarnyo, ranah minang menanti kita…

Nah dunsanak, ndak pai manyilau fir’aun wak kamari do, ndak pai mancari namo wak kamari do, barek baban nan kadipikua sajak langkah bamulo ka Bandara Tabiang/BIM  kapatangko. Rang mudo yang isuak kajadi biduak tampek panompangan, atau rantiang katampek inggok gagak, (tampuak tangkai pucuak pimpinan pamacik taraju rumah tanggo, payuang panji kabakeh balinduang) dan bundo kanduang nan kajadi caminan anak cucu, palito di rumah tanggo. Nah itu sadonyo paralu baka. Dan juo niaik mandidik kamanakan atau mauruih anak mambantu sanak famili bukan dek ingin baleh budi do, sarato arok baleh jaso, bukan, bukan itu tujuan wak, bakarajo karano suruah baranti karano tagah amanah dipaliharo, itulah amalan banamokan, mako naknyo dapek nilai ibadah batua-batua niaik dipangka hanyo karano Allah sajo, bukan karano sabab lain. Dek sabab karano itu, ikhlas-ikhlas kalo manolong, suko-suko kalo mambari, usah kuniang karano kunik, lamaknyo karano santan, maharok buliah mako bajariah.

Akhir carito, mangiriang do’a jo tawakal nan ujuangnyo di tangan Tuhan, bak pituah cadiak pandai “usah dipandang laweh sawah, tapi madok sajo manakua tanah nan dipangkua baransuik juo dari satapak kasatapak indak taraso disadari lah tibo ditapi pamatang, salasai satupak bunta baraliah kapiriang panjang, sawah lah luluak tingga manuga mananami hari patang awak baranti. Tidak pernah keterpaksaan menghasilkan  yang terbaik, tapi lakukan dengan ikhlas karano Tuhan dan tangguang jawab sajo”.

Wallahu’alam bisshowab.,.

Mahasiswa Malaysia-Mesir Bantu Korban Gempa Sumbar

13 November 2009 at 10:27 am | Posted in MASISIR NEWS | Leave a comment
Tags: ,

Rabu (11/11), Tim Peduli Gempa Sumbar menerima bantuan uang tunai sejumlah 1150 LE (sekitar Rp 2 juta) dan 3 dus pakaian dari PMRAM (Persekutuan Melayu Republik Arab Mesir). PMRAM merupakan organisasi pusat mahasiswa Malaysia yang tengah menimba ilmu di Mesir. Bantuan diserahkan langsung oleh Koord. kebajikan PMRAM, Zuhaily Muhammad kepada Alnofiandri Dinar, Lc selaku Ketua Tim di kantor pusat PMRAM, yang berlokasi di kompleks perumahan Masakin Atlas District Tujuh Nasr City, Cairo.
mm-1

“Kami dari PMRAM ikut belangsungkawa atas musibah yang dialami oleh saudara-saudara kita di Sumatera Barat. Kami berharap mahasiswa yang sedang berada di Mesir ini dalam keadaan okey sahajalah, dan tidak ada sebarang gangguan apapun dalam studi mereka di sini. Mereka adalah saudara kita, dan kita berkewajiban memperhatikan mereka, termasuk daripada pelajar Malaysia. Sain ini, PMRAM juga ada program yanga namanya PROSMA (Project Sumbang Amal) yang menggalang dana secara permanent untuk membantu Palestina.” Jelas Koord. kebajikan PMRAM, Zuhaily di sela-sela perbincangannya dengan Tim Peduli.

Utusan PPMI terdiri dari Ketua Tim dan Putra Erianton, mengucapkan ribuan terima kasih kepada PMRAM atas partisipasi aktifnya membantu rekan-rekan mahasiswa Indonesia yang menjadi korban gempa. Anton yang merupakan salah seorang pengurus di jajaran kabinet PPMI-Mesir mengatakan, “Kita berharap hubungan baik antara PPMI dan PMRAM-Malaysia akan terus berjalan lebih baik, dan produktif. Tidak hanya dalam hal-hal kemanusiaan, akan tetapi, akan berlanjut dengan berbagai kegiatan ilmiah dan bidang lainnya, baik di Mesir ataupun di Tanah Air.”

Harapan itu diaminkan langsung oleh PMRAM, yang mana mereka juga berharap hubungan antara mahasiswa Indonesia dan Malaysia terus eksis dan semakin akrab. Kendatipun belakangan ini hubungan bilateral, Indonesia dan Malaysia kerap menemukan gesekan-gesekan yang cukup menegangkan di panggung politik. Ketua Tim, Alnofiandri Dinar, Lc juga menimpali, “partisipasi yang ditunjukkan mahasiswa Malaysia ini mengindikasikan hubungan emosional Negara Serumpun masih kuat dan ini perlu dipertahankan serta ditingkatkan. Hubungan baik yang sudah terbina hendaknya terus terbawa sampai ketika pulang ke Negara masing-masing. Jangan sampai silaturrahmim hanya terbatas oleh masa studi dan jarak yang yang memisahkan.”

Menyikapi bantuan barang, Tim menyatakan mohon maaf kepada PMRAM karena tidak bisa mengirim bantuan itu ke Indonesia, mengingat biaya kirim yang mahal dan jarak tempuh yang sangat lama. Setidaknya membutuhkan 1 bulan, jika pelayanan pengiriman barang dari Mesir ke Indonesia via kapal laut ada. Saat ini, Sumbar juga sudah memasuki tahap recovery, tidak lagi dalam kondisi tanggap darurat. Oleh Karena itu Tim berinisiatif untuk mejual barang-barang yang sudah disumbangkan dan hasil penjualan akan digabungkan ke khas dana yang sudah dihimpun.

Selain itu, setelah menemui direktur IDM, Tim Peduli gempa Sumbar juga mengambil bantuan yang bersumber dari Guru Besar Universitas Kairo, DR. Rif`at Fauzi senilai 500 LE. “Bantuan hanya berjumlah LE 500 perbulannya, yang diberikan sampai dengan saat mahasiswa yang keluarga mereka menjadi korban dianggap tidak membutuhkan lagi. Bantuan juga tidak bisa bertambah nominalnya, justru hanya bisa dikurangkan dari nominal yang sudah ada.” Terang Dr. Rif `at ketika di temui oleh tim di kantornya.

Bertambahnya bantuan dari Dr. Rif`at Fauzi dan PMRAM Malaysia, maka sampai Kamis (12/11) Alhamdulillah Tim Peduli Gempa Sumbar kerjasama KMM Mesir, BWAKM, WIHDAH PPMI dan DPP PPMI telah berhasil menghimpun dana sejumlah: 20.107, 30 LE + 50 Euro+ 11 SR+ 6 $ + Rp 856. 350. Di KBRI Kairo terkumpul dana senilai 1.803 $ + 1.776 LE. Insya Allah dana ini akan diserahkan secara simbolik oleh Dubes RI pada acara penyerahan bantuan korban Sumbar yang diadakan oleh Tim Peduli Gempa Sumbar bekerjasama dengan KMM Mesir pada hari Jum`at, 13 November 2009 di Aula Rumah Gadang bilangan Tajammu` Awwal Provinsi Helwan. (Tim Peduli Gempa Sumbar-Mesir)
sumber: eramuslim.com

Ikatan Dokter Mesir (IDM) Sumbang Korban Gempa Sumbar

27 October 2009 at 1:36 pm | Posted in MASISIR NEWS | Leave a comment
Tags: ,

ikatandoktermesirHidayatullah.com–Tim Peduli Gempa Sumbar, Selasa (27/10) bertemu dengan Ikatan Dokter Mesir untuk menyerahkan nama-nama mahasiswa Indonesia yang keluarganya menjadi korban gempa Sumbar, 30 September lalu.

Pada pertemuan itu, Tim langsung disambut oleh Dr. Musthafa Zoughby, Kepala Bidang Pengelola Bantuan Kemanusiaan, Ikatan Dokter Mesir.
“Ikatan Dokter Mesir (IDM) telah mengeluarkan keputusan untuk membantu mahasiswa Indonesia yang tengah menimba ilmu di Mesir, sementara keluarganya menjadi korban gempa Sumbar. Kami juga telah lama menunggu rincian nama para mahasiswa tersebut,” terang Dr. Musthafa di kantornya di bilangan 42 Qasr `Aini St. Kairo.

Pada kesempatan itu, Ketua Tim, Sdr. Alnofiandri Dinar, Lc. juga sempat menanyakan mengenai bantuan langsung ke Sumbar.

Dalam penjelasannya DR. Musthafa mengatakan, bahwa Ikatan Dokter Mesir sejak awal sudah berinisiatif untuk mengirim bantuan ke Sumbar, seperti obat-obatan, tenda penampungan, dll. IDM juga telah membangun komunikasi dengan KBRI Kairo dan Kedubes Mesir di Jakarta, guna mencari tahu apa yang dapat IDM bantu? Namun, sampai saat ini Ikatan Dokter Mesir belum mendapatkan konfirmasi lebih lanjut dari mereka.

“Kami tidak tahu harus mengirim apa ke Indonesia? Sehingga kami tidak bisa berbuat banyak. Oleh karena itu, kami memfokuskan pemberian bantuan kepada mahasiswa Indonesia yang berada di Mesir dan keluarga mereka menjadi korban gempa Sumbar. Bagaimanapun mereka adalah saudara kita dan sudah menjadi kewajiban ikut memperhatikan mereka,” ujar Dr. Musthafa di sela-sela pembicaraan hangat pagi itu.

Sejak pertama kali dibentuk 2 Oktober lalu, Tim Peduli Gempa Sumbar-Mesir sudah mendata mahasiswa Indonesia yang keluarganya menjadi korban gempa Sumbar. Awalnya, Tim hanya mendapatkan 10 nama, namun seiring berjalannya waktu, jumlah mereka semakin banyak. Hal itu disebabkan oleh, adanya gangguan jaringan komunikasi dengan keluarga di Indonesia sehingga sukar untuk mengadakan komunikasi langsung.

Selain itu, kebanyakan keluarga korban di awal kejadian lebih memilih untuk menyimpan realita akibat gempa, agar anak-anak mereka di rantau tidak khawatir dengan keluarganya.

Sampai saat ini, Tim telah mengantongi 20 yang telah melegalisasi dari KBRI-Kairo dan diserahkan ke Ikatan Dokter Mesir. Demi kelengkapan administrasi Dr. Musthafa mengharapkan semua nama dilengkapi foto copy paspor dan kartu mahasiswa. Setelah semuanya beres, baru bantuan akan dikucurkan langsung kepada Ketua Tim.

Sesaat setelah pertemuan, Tim langsung meluncur ke kantor Pensosbud KBRI, Iwan Wijaya di Garden City guna membicarakan flow up dari niat baik IDM itu.

Pada prinsipnya KBRI-Kairo sangat mendukung upaya yang telah dilakukan oleh Tim dan siap memfasilitasi segala hal yang bisa dilakukan KBRI. KBRI juga telah berupaya menggalang dana di internal KBRI yang nantinya dana itu akan disalurkan kepada kawan-kawan mahasiswa yang menjadi korban gempa Sumbar.

Setelah ada kejelasan mekanisme dari Tim, dana yang terkumpul akan diserahkan kepada Tim. Sampai saat ini, sudah terkumpul dana sebanyak: 1803 USD dan 1776 LE. Menanggapi tawaran dari pihak KBRI, Tim menyampaikan bahwa Tim Peduli Gempa Sumbar akan menyalurkan bantuan pada awal November kepada mahasiswa Indonesia yang ada di Mesir.

Terkait pernyataan Dr. Musthafa, Tim sempat meminta klarifikasi kepada pihak Pensosbud, selaku jendela KBRI yang lebih fokus menangani permalasahan sosial, termasuk bencana gempa bumi.

Iwan Wijawa selaku Kepala Pensosbud KBRI menyatakan, bahwa kita dari KBRI sudah berkoordinasi dengan Satkorlak di Indonesia, tentang perkembangan penanggulangan gempa. Persosbud sebenarnya telah menjelaskan situasi terkini di Sumbar kepada Ikatan Dokter Mesir mengenai fase-fase yang sedang dilakukan pasca gempa. Ketika IDM dihubungi Pensosbud juga telah menjelaskan bahwa Sumbar telah memasuki fase pemulihan, dilanjutkan dengan recovery, rehabilitasi, dan shock therapy hingga kehidupan masyarakat kembali normal. [kiriman Tim Peduli Gempa Sumbar di Mesir/www.hidayatullah.com]

Tim Peduli Gempa Sumbar di Mesir Adakan Malam Penggalangan Dana

25 October 2009 at 1:18 pm | Posted in MASISIR NEWS | Leave a comment
Tags: , ,
klik untuk melihat foto
Tim peduli gempa Sumbar di Mesir.
(foto: ist)

Malam peduli gempa Sumatera Barat yang diadakan oleh tim peduli gempa Sumbar di Mesir berhasil mengumpulkan dana 3.111, 20 pound atau setara dengan sekitar Rp6 juta.

Kegiatan bertajuk ‘Kado Duka Masisir untuk Sumbar’ itu diadakan di auditorium perkumpulan mahasiswa Jawa Barat, bilangan Bawabah H-10, Nasr City, Mesir, Rabu (13/10) sore. Malam peduli tersebut dihadiri oleh beberapa orang perwakilan Kedutaan Besar Republik Indonesia, Ketua Kesepakatan Mahasiswa Minang-Mesir (KMM), Lingga Fachri, Presiden Mahasiswa Indonesia-Mesir, M. Taufik dan Ketua WIHDAH, Hani
Fauziyah.

Pencapaian angka penggalangan dana tersebut terbilang cukup luar biasa. Karena, dari 250-an yang hadir didominasi oleh para mahasiswa Indonesia yang tengah menimba ilmu di Mesir (Masisir). Berangkat dari rasa peduli dan solidaritas yang tinggi, mereka tetap menyisihkan sebagian dana bagi korban gempa Sumbar. Simpati itu menjadi cerminan bahwa duka rakyat Sumbar merupakan duka semua anak bangsa di seantaro dunia.

Selain menggalang dana, kegiatan malam peduli itu juga diisi dengan pemutaran film dokumenter gempa yang diproduksi oleh Rangkiang Production (sebuah komunitas kreartif mahasiswa Minang di Mesir), pamaparan kondisi, informasi terkini dan dampak gempa di Ranah Minang oleh Ade Syafei yang kebetulan beberapa hari pasca gempa
tengah berada di Padang. Selain itu, diadakan juga muhasabah dipimpin Ustadz Aep Saepulloh Darusmanwiati, SAg Dipl.

Acara itu merupakan agenda puncak dari tim peduli gempa Sumbar. Sebelumnya, mereka juga telah menggalangan dana di berbagai pusat keramaian WNI di Mesir. Rencananya, tim masih akan terus mengoptimalkan penghimpunan dana sampai akhir Oktober 2009.

“Dipastikan jumlah dana yang telah masuk ke kas tim peduli akan terus bertambah. Karena, beberapa pihak yang ditargetklan oleh tim sebagai donatur masih dalam tahapan komunikasi,” kata Ketua Tim Peduli, Alnofiandri Dinar, Lc seperti dikutip dari pers relis yang diterima padangmedia.com, Kamis (15/10).

Hingga Kamis (14/10), tim telah berhasil menghimpun dana sejumlah 13.574. 20 LE + 9 SR + Rp 5500. Nominal itu, jika dirupiahkan bernilai sekitar Rp27 juta. Dana yang terkumpul diprioritaskan bagi para mahasiswa Minang di Mesir yang sanak keluargannya menjadi korban gempa di Sumbar.

sumber: padangmedia.com

Peresmian Rumah Gadang KMM Mesir

25 October 2009 at 1:13 pm | Posted in MASISIR NEWS | Leave a comment
Tags: ,
Kesepakatan Mahasiswa Minangkabau (KMM) Mesir, pada hari Sabtu, 11 Juli 2009 kemaren melaksanakan acara Silaturahmi warga Minang yang berada di Mesir dan sekaligus peresmian Rumah Daerah Sumatra Barat. Acara yang dilaksanakan di tepian kota Kairo di bilangan Tagamu` tersebut menyuguhkan tarian Gelombang untuk menyambut para tamu undangan dan rombongan yang hadir.Sebagai Informasi bahwa gedung yang diberi nama “MANAIAK RUMAH GADANG” ini selain berfungsi sebagai asrama mahasiswa juga sebagai pusat kegiatan warga KMM Mesir khususnya dan Mahasiswa Indonesia di Mesir pada umumnya. Karena kapasitasnya terbatas, maka asrama tersebut hanya diperuntukan bagi Mahasiswa Baru asal minang yang baru datang dan mahasiswa yang mempunyai masalah perekonomian.

 

Dalam acara yang dikemas dengan tema “Membina Generasi Rabbani, Menuju Masyarakat Madani” tersebut dihadiri oleh rombongan Pemerintah Provinsi Sumatra Barat yaitu; Bpk. Leonardy Harmany, SIP. (Ketua DPRD Prov. Sumbar), Bpk. Muslim M. Yatim, Lc. (anggota DPRD Sumbar), Bpk. Dr. Bambang Istijono, ME. (Kepala Bappeda Sumbar), Bpk. Zul Evi Star, SH. (Kepala DPKD Sumbar), Bpk. Ir. Dudi Ruswandi, Ms.CE. (kepala Dinas Prasja Tarkim Sumbar) dan Bpk. Prof. Dr. Salmanadis , MA . (Ketua BAZ kota Padang).Dalam sambutannya, ketua DPRD Sumbar yang sekaligus meresmikan Rumah Gadang di Mesir tersebut berpesan kepada pelajar dan mahasiswa asal Minang agar memanfaatkan fasilitas berupa gedung asrama mahasiswa ini sebaik-baiknya. Beliau juga berpesan agar mahasiswa minang yang sedang belajar di al-Azhar untuk tidak salah arah dalam mempelajari dan memahami ilmu agama Islam. Karena dalam kurun terakhir ini, banyak sekali pelajar dan mahasiswa Islam di Sumatera Barat yang beraliran kurang benar, sehingga membingungkan masyarakat Minang di tanah air. Karena itulah, sedini mungkin mereka harus memahami budaya masyarakat Minang, karena masyarakat Minanglah yang akan menjadi medan dakwahnya kelak.

 

KBRI Kairo yang diwakili oleh Atase Pendidikan Bapak Dr. Sangidu, M.Hum. dalam sambutannya menyampaikan bahwa dengan adanya RUMAH GADANG sebagai gedung kegiatan dan juga asrama bagi warga KMM di Mesir diharapkan bisa menjadi motivasi dalam meningkatkan prestasi akedemisnya. Karena seharusnyalah warga KMM mengimbangi Proposal rumah daerah yang telah terealisasi saat ini dengan suatu pemberian yang layak, belajar, berprestasi, lulus, kemudian membangun daerahnya. Hal ini dapat dipandang sebagai balasan atas jasa baik dari para pejabat di Sumatra Barat.

Sementara itu, saudara Okta Rizal Fiardi, Lc. selaku ketua KMM Mesir berharap dengan cairnya bantuan berupa pengadaan rumah daerah ini bukanlah akhir dari perhatian Pihak Pemprov. Sumatera Barat kepada mahasiswa Minang yang ada di Mesir, tetapi menjadi awal dari perhatian kepada warga KMM khususnya dan dunia pendidikan Islam pada umumnya.

Sumber: Dikbudcairo.org

Create a free website or blog at WordPress.com.
Entries and comments feeds.