Peran Istri, Berat Tapi Menjanjikan

20 June 2010 at 8:26 pm | Posted in AKHLAK, AL-QURAN, Gen 7, hadis, KELUARGA, MOTIVASI | 2 Comments
Tags: , , , ,

oleh: Rahmayanti

Hari itu, seorang wanita menemui Rasulullah, Tiba di hadapan beliau ia berkata: “Ya Rasulullah, saya ini utusan kaum wanita, saya bermaksud menanyakan perihal jihad fi sabilillah. Allah mewajibkannya kepada kaum pria, kaum pra memperoleh pahala yang besar karenanya, bila syahid, ia tetap hidup di sisi Allah. kami kaum wanita juga ingin mendapatkan keutamaan seperti itu, maksud saya apa bagian wanita dalam jihad?” Rasulullah pun menjawab: “Sampaikanlah pesanku ini kepada semua wanita yang engkau temui, sesungguhnya mentaati dan mengakui hak-hak suami pahalanya sepadan dengan jihad, namun hanya sedikit wanita yang mengamalkan itu“.

Siapa yang tidak kenal sosok wanita luar biasa seperti Khadijah? Siapa tak kagum dengan wanita semulia Aisyah, seagung Fatimah dan sederet sosok teladan yang dikenang sepanjang sejarah. Mereka sukses memainkan peran baik sebagai hamba Allah, anak, istri, ibu dan da’iyah. Begitu mulia, begitu tulus, sedemikian ikhlas. Semua aktifitas dicover dengan sempurna dengan tujuan meraih ridha-Nya. Mereka yang kehadirannya merubah panas menjadi sejuk, dingin menjadi hangat, sumpek menjadi lapang dan sedih menjadi gembira. Keteladanan mereka mencakup ketaatan kepada Allah, kuatya shalat malam, khusyuknya berzikir, kesetiaan yang luar biasa kepada sami, kecintaan dan perhatian kepada anak-anak serta semangat menuntut ilmu dan menyebarluaskannya.

Istri memainkan peranan yang sangat penting dalam mewujudkan kebahagiaan rumah tangga. Kemampuan seorang istri menciptakan atmosfer keluarga yang tentram, damai, aman dan penuh kasih sayang merupakan tugas yang sangat berat sekaligus paling mulia. Sehingga tidak salah jika Rasulullah menyebutnya sepadan dengan jihad di jalan Allah. Sungguh, ini merupakan penghargaan yang sangat besar bagi wanita.


Keluarga merupakan komponen terkecil sebuah negara, dan peran wanita di dalamnya sungguh tak tergantikan. Bahkan mungkin tak berlebihan jika kita mengatakan bahwa masa depan generasi suatu bangsa berada dalam genggaman lembut tangan wanita. Tanggung jawab dalam keluarga tak boleh terabaikan dengan alasan apapun. Sungguh sangat menarik sekali apa yang disampaikan seorang anak yang telah hafal al-Quran kala usianya baru menginjak 7 tahun, ditanya siapa yang membantu, mendorong dan menyemangatinya dengan gigih hingga ia bisa jadi hafiz. Ia menjawab: “Ummi, ibuku yang melakukannya”.

Peran besar seorang wanita tentu bukan hanya itu saja. Sebab, setiap peran besar, memerlukan modal besar pula, berupa ilmu dan kesungguhan. Itulah wasilah yang utama, karena keidahnya: Ma La Yatimmu al-Wajib Illa Bihi Fahuwa Wajib (sesuatu yang tidak sempurna sebuah perkara wajib kecuali dengan menyempurkakannya, maka ia pun wajib). Sehingga, jadilah menuntut ilmu bagi seorang wanita merupakan kewajiban mendasar agar dapat memikul peran mulianya dengan sempurna. Tidak mungkin seseorang mampu memberi jika ia tidak memiliki. Bagaimana mungkin seorang wanita mampu berkhidmah kepada keluarga, masyarakat bahkan bangsanya jika ia tidak mempunyai ilmu apa-apa.

Mari kita lihat lebih dekat pada kehidupan kita sebagai mahasiswi.  Bagi yang sudah berkeluarga, kedua peran ini dijalankan sekaligus, menuntut ilmu dan menjadi istri dan ibu dalam rumah tangga. Sebenarnya keduanya dapat seiring sejalan, karena dengan menyempurnakan “separuh agama” tentu hati menjadi lebih tenang dan lebih konsentrasi menyerap ilmu pengetahuan. Meskipun tugas rumah tangga tetap membutuhkan keikhlasan dan kesungguhan menjalani peran ganda. Namun semua itu semakin membuka lebar jalan menuju syurga.

Betapa tidak, Rasulullah menyatakan bahwa seorang yang menempuh jalan menuntut ilmu akan Allah mudahkan baginya jalan menuju syurga. Dalam kesempatan lain Rasulullah juga bersabda bahwa jika seorang wanita melaksanakan shalat 5 waktu, puasa Ramadhan, menjaga kehormatan dan suaminya redha terhadapnya, maka dia boleh masuk syurga dari pintu mana saja yang ia kehendaki. Subhanallah…!

Mari kita telusuri sejenak, berawal dari niat karena Allah menilai amalan hamba-Nya dari niat mereka melakukannya. Rasulullah bersabda: “sesungguhnya setiap amal tergantung niat dan setiap orang akan mendapatkan sesuai apa yang diniatkannya.” Jika kita menikah dengan tujuan meggapai ridha Allah dan menjaga diri –meskipun kita belum begitu yakin mampukah menyempurnakan semua kewajiban yang menanti , bisakah bijak membagi waktu dan berbagai kekhawatiran lain– tetapi Allah jualah yang akan melapangkan jalan dan memberi kekuatan dan kebijaksanaan dengan kekuasaan-Nya. Banyak cara bagi Allah untuk membaguskan hamba-Nya dan meninggikan derjatnya karena niatnya. Selanjutnya tergantung semangat dan keistiqamahan kita menjalani itu semua.

Niat dalam istilah Psikologi dikenal dengan motivasi. Inilah sesungguhnya kekuatan dahsyat yang mampu menjadikan seseorang tegar dalam menghadapi setiap episode kehidupannya. Umpama seorang pendaki yang berniat menaklukkan puncak gunung yang terjal. Segala tanjakan dan jalan setapak yang dikelilingi tebih curam dan jurang menganga dijadikannya sebagai tantangan, karena niat sudah terpancang. Ia pantang mundur, kesulitan sebesar apapun akan tetap dihadapi. Semakin berat mdan yang akan dilalui semakin semangat untuk menaklukkannya. Dan jika ia berhasil, kepuasan tiada tara akan diraihnya. Kita juga seperti itu dalam mengarungi kehidupan ini. Dan balasan yang dijanjikan di puncak sana jauh lebih indah yaitu syurga-Nya. Maka, menuntut ilmu dan berkhidmah untuk keluarga denga ikhlas adalah tantangan yang bernilai ibadah di sisi-Nya.

Jadi, sudah saatnyalah kita mengevalusi kembali diri sendiri dan memperkokoh biduk yang ditumpangi untuk mengarungi samudra luas yang penuh rintangan. Waktunya memperbanyak kembali bekal karena perjalanan masih teramat panjang. Disamping terus mengikhlaskan diri melakukan yang terbaik, karena para malaikat tak pernah luput mencatat setiap gerak yang kita lakukan. Wallahu A’lam

*Mahasiswi Jur. Syariah Univ Al-Azhar Kairo

Advertisements

يا أحب الحبيب اليّّ

12 January 2010 at 11:55 am | Posted in AKHLAK, Gen 8, Uncategorized | 2 Comments
Tags:

يا أحب الحبيب اليّّ…

ايسمارنى اسماعيل

واستغفروا الله انّّ الله غفور رحيم…(البقرة:199)

يا  ربى  حمد  ليس  غيرك  يحمد … يا  من  له  كل  الخلائق  تصمد

يا أحب الجبيب اليّّ…

قد  نسيني الناس الا أنت يا قلبي…قد عقني الكل الا أنت…قد تغير علىّّ العالم الا أنت يا رحيم.

يا  الهي…

أنت من يعلم دائى و دوائى…لا أريد الطب من أى طبيب…أنت لى أقرب من كل قريب.

يا حبيب…أنت الشافى لا شفاء الا شفاءك شفاء لا يغادر سقما…اللهم اشف قلبى و ضميري…

آه…يا مولاى ما أعظم حوبى…

أنا لا أعرف ما تعلم عنى…أنت أدرى…غير عنى…بؤت واعترفت يا ربى بما قد  كان منى…فاعف عنى…لا تهنّّّى…و لنفسى لا تكلنى الى نفسى طرفة عين.

يا الهى…

أنت لا تطرد من جاءك يبكى…

جاء بى حر ذنوبى…جاء بى خوف مصيرى…ساقنى يا ربى تأنيب ضميرى…ألهبت قلبى سياط الخوف من يوم  رهيب…كادتا عيناى أن تبيضّّ من  أشد  بكائى.

كان  للشيطان من حولى جند خدعوانى…غرروا بى…واذا  فكّرت فى التوبة…قالوا لا تتوبى…الدنيا خيرالمتاع… ربنا رب قلوب.

آه يا مولاى ما أعظم حوبى…

أنا ما فكّّرت فى يوم الحساب…حين قدمنى ابليس شاة للذئاب…يا لجهلى…كيف أقدمت على قتل قلبى و حبي. يا غفار…قد مشيت على أرضك من غير رقيب فى دروب مظلمة…مشيتى…مشية حمقاء لعوب…أسلب الألباب من كل لبيب…


يا أحب الحبيب الىّّ…

يا حبيب الذى خلق السعادة…أنت الرحمن الرحيم فكيف أطلب السعادة من غيرك؟؟؟ يا حبيب الذي خلق الحب…أنت السميع العليم فكيف أبحث الحب من غيرك؟؟؟

يا حبيب أنت نور السموات و الأرض..نور على نور…فكيف أبتغى النور من غيرك؟؟؟

آه يا مولاى ما أعظم حوبى…

قد غرّنى عمرى و فراغى و صحتى و مالى و شبابى و جمالى. أنا ما فكّّرت عن مجيئ و ذهابى…و عن  نوع صحابى. أنا ما فكّّرت فى أخذ كتابى بيمينى…أو شمالى…

آه يا مولاى ما أعظم حوبي…

يا الهى… يا هادى… يا مجيب الدعوات…يا مقيل العثرات…اعف عنّّى…أنت من أيقظ قلبى من سباتى ونومى.

يا الهى…

جئت باالثوب الذى أذنبته فيه…و أنا آمل فى ثوب قشيب نظيف  جديد من الجنّّة…من سميع قادر مجيب…يا حبيبي…

يا ربى ان عظمت ذنوبى كثرة                    فلقد علمت بأن عفوك أعظم

ان كان لا يرجوك الا محسن                      فمن الذى يرجو و يدعو المجرم

ما لى اليك وسيلة الا الرجا                       و جميل عفوك و أنا مسلم

اللهم أنت ربى لا اله الا أنت خلقتنى و أنا عبدك وأنا على عهدك ووعدك ماستطعت أعوذبك من شر ما صنعت أبؤلك بنعمتك علىّّ و أبؤ بذنبى فاغفرلى فانه لا يغفر الذنوب الا أنت

.

Anti Fi Ruhi Ya Roja i

11 January 2010 at 8:25 pm | Posted in KELUARGA, Uncategorized | Leave a comment
Tags:

Oleh Balqis Elfudhla*

ولدتك أمك يابنى آدم باكيا

والناس حولك يضحكون سرورا

فاجهد فى نفسك أن تكون إذا بكوا

فى يوم موتك ضاحكا مسرور

ذا الصبح صباح مفرح و مضيئ. الشمس تطلع من منامها تهيئا والسحاب يمر بتدوير حولها والحمامة تنشد نشادا بصوتها المسخركل المخلوق السامع ذا. كأنها تقول:”صباح الخير، يا دنيا حانت الفرصة للعمل الصالح خذي! وقذي! وسقي العيش فى الأرض الحما”

فاضل يتسم عندما يفتح نافذة حجرته وقال “صباح النور يا حمامة” كأنه يعرف أن الجماعة تقول له. يقبل صالح بسرور ويرجي أن يعمل أي شيئ نافع فى اليوم وفى المطبخ أمه تطبخ الطعام استعداد تناول الفطورلعائلتها و قالت للفاضل “استحم يا ابني” وفاضل يستحم بعد الرياضة الأسبوعية لتحلية أجازته الجمعية. وأمه تنتهي بالطبخ وتنظيف أدوات مطبخية. ولما نظفت المكتب أمه تجد ورقة متسوهة وتختتم بتوقيع ابنها فتقرأها تكتب هناك:

– أجرة كنس الأرض 5 جنيه

– أجرة غسل الصحن 5 جنيه

– أجرة سقي الأزهر 5 جنيه

– أجرة غسل الملبس 5 جنيه

( ابنك )

فا

فاضل

تبتسم أمه وتأخذ القلم فتكتب ورائها:

– أجرة الحامل مجانا

– أجرة الرضاعة مجانا

– أجرة الرعاية مجانا

– أجرة التربوية مجانا

( أمك المحبوب )

م

( مروة )

اذا يجيئ فاضل بامه في المطبخ ليتناول الفطور برجاء ان تقرأها أمه وتدفع النقود المكتوبة فيها. قيجلس الفاضل على المقعد وتتحرك قلبه ان يقرأ الكتابة وراء كتابته ويبكي فاضل بعد قرائتها و يحزن حزنا عميقا فيندم عمله ندما.

ويطلب العفو الى أمه ويقبلها فذهب الى الكرسى ويأخذ القلم و يكتب تحت كتابته ( الدين مدفوع ) وقال لأمه “أنت أحب الناس الي وأعزها”

تأملوا يا إخوتي الأحباء!!! التشوة القليل علينا يبين لنا على أن الأم مدرسة وهى أغلى من عيننا وهى أحق الناس الى حبنا بعد الله والرسول. فعسى ان نكون من الأولاد الصالحين.

( الجنة تحت أقدام الأمهات )

SWEET FRIENDSHIP

25 November 2009 at 12:21 pm | Posted in Gen 9, UKHUWAH | 5 Comments
Tags: , ,

BY: LiNA kIyOeT*

Object : SGC-9 Gank,, (SMART GIRLS CLASS_9)

Teman-teman miss you….miss you…miss you…..miss you all. Kata-kata itulah  yang sering terlontar diantara kami angkatan 9 MAKN Putri atau nama kerennya SMART GIRLS- 9 ketika chatting n talking via net. Persahabatan yang indah di kala pertemuan, terlerai oleh sebuah perpisahan. Setiap generasi MAKN pasti merasakan pula. Tiga tahun ukhuwah terjalin di kampus MAN/MAKN Kotobaru Padang-Panjang. Sebuah ikatan yang tak mudah merajutnya dan otomatis terlalu sulit untuk mengurainya kembali, karena persahabatan itu telah terjalin erat dengan ikatan kasih sayang karena Allah.

Sebagaimana firman-Nya dalam surat al-Anfal ayat 63, artinya:

Dan Dia yang mempersatukan hati mereka (orang-orang yang beriman), walaupun kamu membelanjakan semua (kekayaan) yang berada di bumi, niscaya kamu tidak dapat mempersatukan hati mereka, akan tetapi Allah telah mempersatukan hati mereka. Sesungguhnya dia Maha Gagah lagi Maha Bijaksana.

Kenapa anugrah persahabatan ini bisa kita raih? Karena kita satu tujuan, satu rasa, satu cita-cita ketika kita masih cupu, imut dan culun abis. Segala program kita jalani selama di asrama, yang menuntut kedisiplinan dan pengendalian emosional. Kekompakan dan persaudaraan, terkadang ditingkahi oleh percikan-percikan kecil perselisihan dan prasangka. Semuanya menambah warna-warni persahabatan kita. Tak ada yang dapat mengganti sgala keterikatan itu, yang telah melekat kuat di memori terdalam diantara  kita. Suka, duka, tawa dan air mata telah kita satukan dalam satu filter perjuangan; mempertebal iman, memperdalam ilmu pengetahuan.

Hmmm…sungguh perjuangan yang begitu indah, tak terlukiskan dengan kata-kata. Marapi dan Singgalang menjadi saksi, betapa kuat jalinan rasa dan emosi kita. Tak ada yang tau apa yang kan terjadi ketika rasa rindu kita memuncak di hiruk pikuk aktivitas kampus ketika peran kita telah berubah menjadi mahasiswa. Kita sudah terpisah oleh jarak dan waktu, pemikiran pun akan mulai berbeda.


Tapi saya yakin dari relung hati terdalam, yang namanya SMART GIRLS- 9 tetap harum namanya di hati masing-masing anggota, Karena tak mudah untuk mengukirnya. Banyak kenangan yang terjadi di dalamnya, disaksikan dinginnya udara Kotobaru, indahnya talago dan kokohnya Marapi dan Singgalang yang menjulang tinggi. Agenda mingguan, bulanan, tahunan yang nyaris menyentuh habis jiwa dan raga ini, merubah hal yang tak biasa menjadi biasa, merubah yang biasa menjadi luar biasa. Kegersangan rohani  disegarkan oleh lantunan Al-Qur’an kala pagi dan petang. Setoran yang disepakati dalam tahfizul Al-Qur’an dan serba-serbi hukuman yang membuat kenangan itu semakin manis. Ah… KotoBaru itu memang kampus seribu satu kenangan.

Gejolak remaja pun terkontrol dengan peraturan yang mengikat namun indah, yang membuat rasa akan terjaga, lebih mementingkan redha-Nya. Keakraban dan kedamaian yang membuat kita nyaman, diselingi candaan yang menjadi banyolan ketika disiplin ditegakkan, penghilang ketegangan atas pelanggaran yang terjadi karena khilaf masa remaja, ‘iqob “menyeramkan” tapi tetap dijalankan.

Ketegangan ujian dihanyutkan dengan panorama Ilahi yang menakjubkan dan suasana dingin yang menyentuh relung jiwa. Menyusupkan kedamaian dalam balutan selimut ketika istirahat malam setelah seharian penuh beraktivitas; sekolah, tutorial sore hingga program-program asrama.

Semangat menggebu dalam agenda Ramadhan,  kerjasama antara anggota persatuan daerah, menyatu dalam arena panggung perpisahan kelas 3, yang dilengkapi dengan kelas 2 sebagai panitia pelaksana, dan kelas 1 yang mengisi acara. Muaffat dan Firqoh Mubarah jadi agenda pelepas penat. Tarbiyatul Ula sebagai perkenalan bagi anak-anak baru menjadi momentum  pendewasaan diri bagi kelas 3 untuk menjadi teladan bagi adik-adiknya.

Bagi MAKN Putri generasi awal hingga kini, Aspi III adalah tempat ukhuwah terindah yang pernah ada. Ustad dan ustadzah yang sabar membimbing dan mendidik kami supaya menjadi manusia berguna bagi agama dan bangsa. Warna-warni kebersamaan dengan teman-teman, kakak-kakak dan adik-adik kelas mendewasakan diri dalam menapaki perjalanan selanjutnya. Ah…sebuah kenangan hidup yang tak akan terlupa….

ASPI III, ASPA, KNPI, KNPA, Mesjid Noer_El Hikmah, Menara, Tembok Berlin (xixixixi,,,istilah kita2 aja tu), dan seluruh kampus MAN/MAKN, serta sawah, talago, pasar Kotobaru, gunung Marapi dan Singgalang…telah mengukir pengalaman hidup terindah. Dan sekarang, sebuah persatuan almamater telah mengikatnya di negeri para nabi, ardul anbiya’ -meski telah berubah status sebagai mahasiswa Al-Azhar University, Cairo- yaitu Almakki / Almakkiyat…

*one of members SG-9, mahasiswi tk 1 Syariah Islamiyah Al-Azhar Kairo

Foto-foto sekolah diambil dari FB MAKN Koto Baru Padang Panjang

KASIH SAYANG SEORANG IBU…

6 November 2009 at 11:15 pm | Posted in AKHLAK | 1 Comment
Tags: , ,

oleh: Bunda ‘Ain Syams*

ibuDulu ketika kita kecil sering bertanya dalam hati “andaikan saya sudah besar saya akan berbuat ini atau akan berbuat itu suapaya saya bisa menyenangkan orang tua” itu dan itu yang selalu dipikirkan, kita ketika melihat orang tua bekerja banting tulang untuk memenuhi kebutuhan hidup. Berangkat pagi pulang sore, wajah ketika berangkat terlihat segar dan penuh harapan untuk mendapat sesuatau yang bisa di berikan kepada anak dan keluarganya dan ketika pulang dengan wajah yang lusuh dengan hiasan keringat tipis dimuka. Itu yang tiap hari orang tua kita lakukan untuk menyenangkan kita dan memenuhi kehidupan kita….

Apakah kita pernah memikirkan kembali bagaimana orang tua kita dengan rasa cemas dan bingung ketika kita sakit …tenaga…pikiran..uang….apakah dia hitung dan kembali dia tanyakan ketika kita sudah sembuh…?lagutkibu

Coba kalian pikirkan balasan yang pantas kalian berikan ketika orang tua kita memasuki waktu tuanya dan banyak membutuhkan kita ?

Tidak jarang ketika anak yang di besarkan orang tuanya dengan susah payah dia membesarkannya, tapi balasan yang orang tua tersebut dapat adalah dia di masukan panti jompo karena dengan alasan SAYA SIBUK DAN TIDAK ADA WAKTU UNTUK MENGURUS MAMAH…..

Apakah pernah anda bayangkan betapa sakit hatinya ketika ucapan itu terlontar dari seorang anak yang telah di besarkan dengan susah payah dan apakah pernah orang tua kita meminta balasan kepada kita ?

Apakah pernah ketika orang tua kita meminta kepada kita ingin disenangkan..mamah ingin di beri uang atau ingin di berikan rumah dengan dalih karena mamah telah melahirkan kamu dan mendidik dari kecil sampai kamu sukses, apakah pernah meminta itu ?

kasih ibuKetika orang tua melihat anaknya senang maka dia akan ikut merasa senang itulah kasih sayang yang tulus yang di berikan seorang ibu terhadap anaknya..ibu tidak akan pernah meminta balasan ketika dia dalam kerepotan sewaktu mengandung anaknya, ibu tidak akan meminta balasan ketika dia kesakitan ketika dia sedang melahirkan dan ibu tidak akan meminta balasan ketika dia dalam kesusahan mendidik dan membesarkan anaknya ….!!!!

Mudah-mudahan kita bisa memberi sesuatu kepada orang tua kita yang bisa membuat dirinya senang dan bahagia,…!!!!

Wallahualam..

*kamanakan gen 15 (‘Ain Syams Alqohiroh El-Irfany)

EMAK INGIN NAIK HAJI…

3 November 2009 at 12:55 pm | Posted in Gen 1, MOTIVASI | 3 Comments
Tags: , , ,

kaver-emak-final

oleh: Dwi Sukmanila Sayska*

Ini bukannya judul film religi yang akan dirilis 12 November mendatang, yang diadaptasi dari cerpen Asma Nadia? Kok tiba-tiba ngomongin film? Apa shootingnya di Kairo lagi? Hehehe jelas bukan sodara-sodara…

Sebenarnya disini bukan membahas filmnya, tapi pesan moral dari film tersebut, terutama tentang  HAJI-nya itu… hajiapalagi sekarang-sekarang ini kan masisir (mahasiswa Indonesia di Mesir) lagi sibuk-sibuknya ngurus keberangkatan haji, ada yang jadi petugas temus (tenaga musiman) dan ada yang haji pribadi.

Bahkan dari Almakkiyat juga ada lho yg haji…selamat jalan ya ukhty…semoga meraih haji mabrur…jangan lupa doakan kami semuwa…agar diampuni dosa, diberi bahagia di dunia dan di surga, dan dipanggil Allah pula kesana ^_^ Oh ya…oleh-olehnya jangan lupa…

Kembali ke film, berdasarkan info dari berbagai sumber dan kesimpulan sepihak stelah liat trailernya, film Emak Ingin Naik Haji menyentil fenomena sosial ketimpangan umat Islam Indonesia dalam melaksanakan rukun Islam kelima. Emak adalah representasi dari kelompok masyarakat yang sangat merindukan Mekkah tapi karena faktor finansial, pergi haji hanyalah impian yang sangat jauh di awang-awang (kayak Asrul dan Udin di PPT 3 juga). Sementara itu, Juragan Haji bersama keluarganya yang kaya raya, dengan sgala kemudahan bisa pergi haji dan umroh kapan saja mereka suka. Adapula Pak Joko, politisi yang memaksakan diri pergi haji karena ingin memamerkan titel hajinya saat pemilu demi meraup banyak suara. Sedangkan putri juragan yang masih belia pergi umroh hanya karna bareng artis idola.

Hal yang paling menyentuh adalah kegigihan Emak mewujudkan impiannya, menyisihkan rupiah demi rupiah dari hasil jualan kue dan sebagian hasil jual lukisan anaknya, Zein untuk ditabung jadi ONH. Bagaimana dengan kita? Sementara jarak ke Mekkah jauh lebih dekat dibanding dari Indonesia. Memang sih, haji dari Mesir tidaklah mudah, walau ONH cuma ½ dari ONH Indonesia, tapi tetap saja MAHHALL karna belum termasuk akomodasi dan komsumsi di tanah suci. Belum lagi wanita harus punya mahram, jadwal haji yang bentrok sama waktu kuliah atau ujian, si kecil yang tak mungkin ditinggal dll.

panggil kami ya Rabb

Tapi setidaknya, apakah kerinduan itu sudah bersemayam di hati kita, untuk segera menjadi tamu di rumah-NYA? Atau malah kekurangan dana sudah bikin kita putus asa tanpa terus berjuang agar bisa haji tahun depan, depannya lagi atau depan-depannya lagi? Atau karena merasa masih muda, belum terfikir untuk menyambut panggilan suci-Nya? Memang benar, haji hanya wajib bagi merka yang mampu menunaikannya, dan itu bukan sekedar masalah dana…tapi apakah kita sudah berusaha untuk mampu? Akhwati fillah… Sudahkah niat terpancang di jiwa kita agar pergi haji bukan tinggal khayalan semata? Seperti ungkapan Emak: “raga Emak mungkin tidak mampu kesana, tapi Allah tahu, hati Mak udah lama ada disitu…”

masjiid-alharamnabawi

bundaDi sisi lain, film ini (baca: trailernya) juga menyentak kalbu menyaksikan perjuangan Zein untuk menghajikan ibunya.  Mengingatkan kita tentang bakti pada ibunda, atas kasihnya yang tak akan terbalas dengan dunia dan seisinya. Sudahkah kita mampu walaupun sekedar mengukirkan seulas senyum di wajah tulus ibu terkasih? Telahkah kita percikkan sedikit bahagia di bening hati bunda tersayang? hujan

Untuk menambah tabungan haji Emak, Zein bahkan sempat berniat mencuri, hingga akhirnya ikutan undian di koran dan menang. Namun saat akan memberitahu kabar gembira itu pada Emak, dia kecelakaan, koran di tangannya berhamburan dibasahi hujan.

doakuPerjuangan itu menyusupkan rindu, melayang jauh ke sebrang benua sana, mengenang ayah bunda tercinta… betapa ingin membawa mereka ke Mekkah…Ya Allah kabulkanlah…

Mak
ingin kubawa kau pada rumah mimpimu
yang dari dalamnya terpancar keindahan Ilahi
dan berjuta tanda kebesaran-Nya

Tapi Mak
tanganku terlalu lemah dan daya yang kupunya
seperti hembusan angin melintas celah batu karang

Mak
rumah mimpimu
entah kapan kupersembahkan
tapi ia selalu ada dalam doaku

(puisi dikutip dari anadia.multiply)

*Lulusan S2 al-Quran Sunnah Univ Kebangsaan Malaysia – Gen 1 MAKN Putri

ANTARA DUA PILIHAN…

31 October 2009 at 11:25 pm | Posted in Gen 2, KELUARGA | 1 Comment
Tags: , , , , ,

oleh: Retno Suzanne Handayani*

1123129614620_Al_Azhar_University_Cairo_PicturePerjalanan hidup kadang susah ditebak, kita berencana lain yang terjadi pun berbeda. Inilah yang kerap terjadi dalam kehidupan kita. Walaupun sudah kita rencanakan matang-matang namun akhirnya bertolak belakang dengan apa yang kita inginkan.

Berangkat ke Kairo berniat untuk menguasai ilmu-ilmu agama namun ditengah jalan dicegat pemuda sholeh untuk mengarungi bahtera rumah tangga. Tawaranpun diterima. get marriedAkad dilafadhkan. Status berubah menjadi nyonya…beberapa bulan menikah si mungil hadir. Kondisi naik turun. Masalahpun timbul…

onion-dp38

Antara studi dan rumah tangga, mana yang harus diprioritaskan?..pusiiiiiiing…

Diambil dua-duanya kerepotan, capek dan mumet..harus ada yang dikorbankan. Tapi aku gak mau… kondisi jadi labil…hu..hu..cinta suami,anak, tapi studi juga…waa..gedubrak.. pusing..

Akhirnya, suatu pertemuan dengan kakak senior di masjid Al-azhar mengubah kehidupan saya yang lesu menjadi lebih bersemangat. Pribadi yang sangat kuat dan lincah serta gesit ini memberi inspirasi buat saya untuk menjadi lebih baik dari hari ke hari. She is the inspirator for me..

Menjalani kehidupan dengan tiga status tidak lah mudah. Itu membutuhkan manajemen dan kekuatan ekstra. Ketika harus berhadapan dengan masalah-masalah yang bakal membuat kita lesu dan stress. Ketika itu kita membutuhkan energi tambahan yang bernama tausiah dan ruhiyah.

2801407387_e0602caa70_o

Status sebagai seorang istri dan ibu adalah sangat urgen dan hal yang muhim tidak bisa ditinggalkan tapi di sisi lain status sebagai pelajar mendesak untuk dikerjakan. Dalam masalah ini dituntut kejelian untuk memilah hal-hal yang lebih utama dikerjakan antara hal–hal utama. Tidak semua orang memiliki kejelian dan kepandaian dalam masalah ini.

2935422518_2e26e22b5b_o

Bagi ibu yang memiliki peranan ganda seperti ini, kadang emosinya mudah tersulut, cepat membludak. doaku harapankuJadi kekuatan ruhiyah, serta manajemen diri sangatlah penting. Pertolongan Allah swt adalah solusi dalam masalah ini, banyak berdoa semoga diberi kemudahan dalam segala kegiatan dan diberi kesabaran dalam menjalaninya. Inilah bait-bait nasehat yang dapat saya petik. Nasehat yang sangat berharga pembangun jiwa..

*Mahasiswi tk 3 Jur Hadis Univ Al-Azhar, Gen 2 MAKN Putri

Sumber tulisan: tufahah.multiply.com/

SERPIHAN LUKA YANG BERSERAK

31 October 2009 at 10:53 pm | Posted in Gen 3, SASTRA | 2 Comments
Tags: , , ,

Oleh: Mike Putri Rahayu*

Tatkala badai yang mendewasa mengungkung asa, diriku terhempas di terjalnya jurang sukma. Terpuruk ragaku mengenyam empedu. Dalam kebimbangan ini kurasa dunia bukan lagi tempatku bersinggah membangun harap. Bening hatiku pupus dimakan waktu.

uin jakartaAku masih terpaku di antara hiruk pikuk keramaian kampus. Cekikikan beberapa mahasiswi tak membuat kepalaku bergeming untuk menoleh pada mereka. Sapaan ringan teman-teman seangkatan kubalas dengan anggukan sopan. Tentu saja, pikiran dan perasaanku masih hanyut pada bait-bait kalimat di selembar kertas buram yang kini berada dalam genggamanku. Ketika tanpa sengaja aku menemukan sebuah buku tergeletak begitu saja di halaman parkir. Nuraniku menyuruhku untuk memungutnya. Hingga tanpa kusadari, selembar kertas terselip jatuh dari dalamnya.

Hm… siapa gerangan pemilik buku ini? Tanganku sibuk membolak balik sementara mataku awas menelusuri tulisan-tulisan didalamnya sampai akhirnya kubaca sebuah nama di sudut atas sampul bagian dalam buku tersebut:

HARI BUDIMAN, FAKULTAS PSIKOLOGI, TINGKAT TIGA

“Allaaahu akbar… Allaahu akbar!”

Senandung azan magrib menyadarkanku untuk segera mengayun langkah menuju kost-an di seberang jalan. Buru-buru kumasukkan buku tersebut ke ransel miniku. Senja makin merah. Semburat rona pelangi mewarna indah memayungi alam Jakarta.

Nun, jauh di sudut hatiku, masih tersisa sejumput kagum terhadap bait-bait yang tadi kubaca. Ada tanya yang menggantung : apa yang tengah dirasakannya ketika menulis untaian kata itu?

***

Sengatan terik mentari meraja di waktu zuhur usai menjelang. Salat zuhur yang kutunaikan di mesjid kampus, membuka ruang nyaman di bilik hatiku. Segarnya es kelapa cukup menghilangkan senut-senut di kepalaku habis mengikuti kuliah pak Sidarta, si dosen killer itu.

Uff… kuhembuskan nafas lega. Karena siang ini tak ada mata kuliah yang harus kuikuti. Tiba-tiba ingatanku melayang mengenang sesuatu. Buku itu. Ya, semenjak tadi malam telah kupupuk niat untuk mengembalikan buku tersebut kepada si empunya.

fakultas psikologi UIN JakartaKubayar minuman dengan sedikit tergesa. Kakiku pun terayun menuju Fakultas Psikologi. Gesekan langkahku terasa lebih berirama ketika ubin-ubin Fakultas Psikologi ini kutapaki.

“Assalamu’alaikum, Ton…”aku mencegat Toni, calon psikolog sekaligus teman seorganisasiku di LDK (Lembaga Da’wah Kampus).

“Wa’alaikum salam… Arif? Ada angin apa nih?” senyum hangat Toni menyambut sapaku.

“Afwan mengganggu sebentar. Ente kenal yang namanya Hari Budiman nggak? Aku ada perlu sama dia.”

“Tingkat berapa?” Toni balik bertanya.

“Tingkat tiga.” Jawabku cepat.

“Mmm…Hari Budiman?” Toni tampak berpikir keras. “…kayaknya aku nggak kenal deh,Rif. Sebaiknya Ente tanya aja ke teman seangkatannya di lantai empat.”

“Oke deh, kalau begitu. Syukran ya. Assalamu’alaikum.”

“Wa’alaikumussalam.” Aku dan Toni pun berpisah.

3229278733_39411b3e89_oTernyata mencari seorang Hari Budiman tak semudah yang kubayangkan. Hampir satu jam berlalu ketika kutemukan sosoknya menyendiri di pojok taman kampus. Sepoi-sepoi angin melambaikan rambut gondrongnya. Wajahnya yang tertunduk seolah tenggelam di balik bahu lebarnya. Aku mendekat.

“Hm…maaf, saudara yang bernama Hari Budiman?” Kepala yang semula tertunduk itu mendongak.

“Ya…saya Hari Budiman. Ada apa ya?!” tanyanya kemudian. Aku sempat tertegun sesaat menyaksikan tatapan sendu yang memancar dari kedua mata elangnya.

“Oh, saya hanya ingin mengembalikan ini.” Tanganku cekatan mengulurkan buku miliknya.

“Terima kasih…” ucapnya dengan senyum tipis.

Siapa sangka, ternyata perkenalan itu membawa kami ke gerbang pertemanan. Tak mudah memang bagiku untuk dekat dengan pribadinya yang pendiam. Tapi kurasa itulah sisi unik yang kusuka dari Hari. Maka sejak saat itu, entah mengapa naluri ingin tahuku menyentak-nyentak beraksi mendorongku untuk lebih banyak tahu tentang kehidupannya.

“Dia seorang yang tertutup, suka menyendiri…” ucap seorang temannya ketika kutanya.

Nyamankah ia menikmati kesendiriannya? Akankah bening hatinya terkikis tatkala kesunyian menjemput? Adakah ia merasa sepi? Tanya dihatiku merebak.

***

Bukanlah angin yang mengirimku untuk menjadi sahabat bagi seorang Hari. Mungkin akulah satu-satunya orang yang dibiarkan masuk ke dalam hidupnya. Satu-satunya orang yang diterimanya sebagai teman. Teringat kembali bait-bait yang pernah ditulisnya di selembar kertas waktu itu, membuatku makin berkeinginan untuk menyibak tabir duka yang disimpannya. Tatapan sendu berkabut, Senyum yang hampir tak pernah hadir, permenungan yang kadang dihiasi titik-titik bening, cukuplah sebagai tanda suatu sisi buram bersemayam utuh di ruang hatinya. Meski ia tak pernah berucap.

badai lukaSeperti di suatu pagi yang basah, kutemukan dirinya diam dalam tangis yang menjalar.

“Assalamu’alaikum Har? Ada apa?”

“Wa… wa’alaikum salam ” gelagapan Hari menjawab salamku. Kami sama-sama terdiam.

“Ada apa ? mungkin aku bisa membantu. Berceritalah!…” tanganku menjangkau punggungnya bersimpati.

Sunyi. Rumput-rumput dan dedaunan bergoyang meningkahi tiupan angin. Seliweran mahasiswa mulai kelihatan di gerbang kampus. Namun Hari masih membisu.

“Rif, menurutmu Tuhan itu Maha Adil apa tidak ?”

Katanya pelan.

“Tentu saja !”ujarku cepat.

Setelah itu benar-benar sunyi. Hari membiarku menunggu. Dari mulutnya tak lagi keluar sepatah katapun.

***

“Rif ada titipan…’ sapaan pertama Ahmad, teman sejurusanku menghentikan langkahku menuruni tangga gedung fakultas. Kuliah hari ini begitu melelahkan. Aku ingin secepatnya sampai di rumah. Istirahat.

“Dari siapa ?” tanyaku pada Ahmad. Yang ditanya angkat bahu.

“Terima kasih ya…” kutampilkan segaris senyum pada Ahmad sebelum berlalu.

Setiba di kost-an, hati-hati kubuka bungkusan yang tadi diberikan Ahmad bersampulkan kertas koran. Hei… ternyata sebuah diary. Milik Hari!

8 november 03

Badai tak berkesudahan menghampir. Aku bukanlah malaikat yang senantiasa mampu memikul beban prahara. Bukan pula nabi yang punya segudang kekuatan dengan sejuta kesabaran. Aku hanya seorang nista yang punya lara di atas serpihan duka. Aku juga punya luka tatkala mendengar sebuah berita : bahwa aku bukanlah anak kandung dari orang yang selama ini kupanggil ayah. Ia bukan ayah kandungku. Ia pamanku! lalu ke mana ayahku? Di mana ibuku? Ke mana harus kukejar kasih itu? Dimana harus kutagih cinta itu?.

Kubiarkan senja berlalu yang tak mampu menjawab tanya.

Desember 03

Perjalanan waktu dari hari ke hari semakin tua. Kukuatkan raga untuk menuliskan kilas gelap rantai hidupku yang kejam. Siapa yang bisa menyangka, kalau aku pun berhak tahu atas semua. Telah kurambahi hitamnya gulita. Kukorek-korek hingga muncul sebuah kepastian.

Ayah dan ibuku meninggal di sebuah kecelakaan. Di usiaku 3 tahun kala itu, aku belumlah mampu melukis sosok ayah dalam memoar ingatanku.

Februari 04

Terjawab sudah rangkaian semu yang melilit perjalanan panjangku. Ayahku seorang saudagar kaya. Dan dia! Pamanku, ia menyeretku paksa ke kehidupannya. Melarikanku ke sebuah lembah yang tak kukenal dan memaksaku memanggilnya “Ayah…”. Sementara ia berpesta pora dengan harta peninggalan ayah tanpa sedikit pun memberitahuku. Serakah!!

Takkan menganga lukaku, jika ia tak menganggapku sampah di rumahnya sendiri. Membedakanku dari anak-anaknya yang lain. Menganaktirikanku. Ternyata memang aku bukanlah darah dagingnya.3436404081_b8a3e4072b_o

Kini, 23 tahun sudah aku bagai burung tanpa sarang. Tak punya tempat kembali. Kepada siapa harus kulabuhkan diri ini sementara pelayaran belum lagi mencapai tepi. Apakah dunia ini masih berhak kusinggahi? Masihkah ada harap uintuk merenda keping hatiku yang berserak?

Kuhembuskan nafas berat setelah membaca diary milik Hari. Ah, sebegitu dalam deritamu, Kawan. Kenapa tak berbagi?! Masih ada Dia, Zat Yang Maha Adil dan Penyayang. Ia takkan meninggalkanmu…

Kairo, 10 oktober 2004.

*Lulusan S1 Jur. Tafsir Univ Al-Azhar, Gen 3 MAKN Putri

Tulisan ini pernah diterbitkan buletin MITRA edisi 51

Create a free website or blog at WordPress.com.
Entries and comments feeds.